Kamis, 26 Desember 2019

Belajar Forex #3: Inilah Pemahaman yang Benar tentang Analisis Teknikal dan Analisis Fundamental

Foto: Pexels
SEBENARNYA, pekerjaan seorang trader forex hanyalah menganalisis pergerakan harga atas pair (pasangan mata uang) di pasar. Kedengarannya sederhana dan mudah, tapi faktanya tidak demikian. Menganalisis pergerakan harga di pasar forex memerlukan metode (cara) yang kompleks. Namun pada dasarnya, pergerakan harga di pasar hanya bisa dianalisis dengan dua cara, yakni secara teknikal atau analisis teknikal dan secara fundamental atau analisis fundamental. 

Idealnya, seorang trader harus menguasai analisis teknikal maupun analisis fundamental. Namun, faktanya banyak trader yang sukses hanya melakukan analisis teknikal saja dan jarang melakukan analisis fundamental. Sebaliknya, banyak pula trader yang lebih menguasai prediksi pergerakan harga di pasar berdasarkan analisis fundamental daripada analisis teknikal.

Ya, terbilang hanya sedikit trader yang mampu menguasai kedua metode analisis, yakni teknikal dan fundamental sekaligus. Namun apabila Anda masih trader pemula, saya sarankan harus mempelajari keduanya, baik analisis teknikal maupun analisis fundamental. Mengapa? Sebab penggerak harga mata uang-mata uang dunia adalah faktor fundamental masing-masing negara. Sedangkan analisis teknikal hanya mempelajari pola-pola pergerakan harga di market berdasarkan data-data masa lalu yang divisualisasikan ke dalam grafik pergerakan harga. 

Namun, baik analisis teknikal maupun analisis fundamental tentu saja ada kelebihan dan kelemahannya. Anda akan mengerti sendiri sejalan dengan jam terbang Anda sebagai trader forex. Ke depan, Anda tetap bisa memilih mau menjadi trader berbasis analisis teknikal dan fundamental, atau menjadi trader berbasis analisis teknikal saja, atau bisa juga menjadi trader yang lebih mengutamakan analisis fundamental. 

Namun, sebelum menentukan basis metode analisis yang akan Anda pilih, Anda wajib benar-benar memahami secara benar; apa itu analisis teknikal? Apa pula itu analisis fundamental?

1.  Apa Itu Analisis Teknikal?

Analisis teknikal adalah studi tentang price action (pergerakan harga) pada grafik dari pasangan mata uang atau instrumen lain yang menggambarkan kondisi pasar. Kita bisa menggunakan  analisis teknikal untuk jangka pendek, sebagai semacam kerangka kerja yang digunakan trader untuk mempelajari dan memanfaatkan pergerakan harga di market.

Alasan utama trader menggunakan analisis teknikal adalah untuk membuat prediksi tentang masa depan pergerakan harga berdasarkan pergerakan harga masa lalu hingga harga terakhir. Para analis teknikal percaya bahwa semua variabel pasar saat ini tercermin melalui pergerakan harga atau pergerakan harga pada grafik harga. 

Jadi, jika kita percaya bahwa semua variabel pasar tercermin melalui pergerakan harga, itu sebagai alasan bahwa kita tidak benar-benar membutuhkan banyak hal lain untuk menganalisis pasar selain harga itu sendiri. 

Dengan kata lain, para analis pasar memilih menggunakan analisis teknikal karena mereka setuju bahwa semua variabel pasar tercermin melalui pergerakan harga, jadi mereka  tidak memiliki alasan untuk menggunakan cara lain dalam menganalisis pasar forex. Itu bukan untuk mengatakan bahwa memiliki pengetahuan fundamental tentang  berita-berita ekonomi adalah hal buruk, tetapi semua itu tergantung pada titik berat analisa Anda. 

Dalam analis teknikal, sebenarnya hanya mencari pola pada grafik yang cenderung berulang. Logika yang mendasari di sini adalah bahwa pergerakan harga didorong oleh manusia, sehingga pola-pola tertentu akan selalu berulang di pasar karena manusia memiliki kecenderungan berulang dalam emosi dan interaksi dengan market.

Analisis teknikal juga mencakup belajar untuk menganalisis struktur pasar; menemukan trend dan level support-resistance. Tidak jelas kebijaksanaan yang terlibat di sini, sehingga analisis teknikal bisa disebut  sebagai sebuah seni dari ilmu pengetahuan tentang pasar forex. 

Pola pergerakan harga di pasar forex selalu berulang membentuk level-level support dan resistence. 

Banyak trader merasa nyaman melakukan analisis teknikal untuk mengidentifikasi kondisi pasar. Ini sangat beralasan, karena analisis teknikal merupakan tulang punggung dari metode trading menggunakan analisis price action (pergerakan harga) yang merupakan analisis teknikal tradisional. Analisis pergerakan harga hanya menentukan level-level support dan resistance atau level-level supply dan demand untuk memprediksi pergerakan harga ke masa depan. Metode ini lebih praktis daripada menggunakan banyak indikator yang justru bisa membingungkan. 

Namun hal ini bukan berarti bahwa menggunakan indikator itu buruk,  melainkan kembali pada kenyamanan Anda dalam trading. Kalau Anda merasa lebih nyaman menganalisis pasar dengan menggunakan alat bantu satu atau beberapa indikator, semua itu terserah pada kenyamanan Anda.

Yang pasti, kebanyakan trader langsung berpikir tentang grafik harga ketika seseorang menyebut kata "analisis teknikal".  Sebab grafik harga memberikan data-data menakjubkan  yang berguna untuk melukiskan kondisi pasar masa lalu dan sekarang. Data-data ini berguna untuk melakukan  analisis untuk memprediksi arah trend pasar ke depan mau ke mana, apakah uptrend, downtrend, atau sideways.


2. Apa Itu Analisis Fundamental?

Analisis fundamental adalah studi tentang bagaimana berita-berita ekonomi global dan berbagai aspek lainnya yang mempengaruhi pasar forex. Ya, analisis fundamental menganalisa berita ekonomi, sosial, budaya, politik, dan kebijakan politik-ekonomi yang dikeluarkan oleh suatu negara.

Ide di balik analisis fundamental adalah jika keadaan ekonomi suatu negara saat ini atau perkiraan ekonomi suatu negara di masa depan akan menguat,  maka mata uang negara tersebut memiliki kecenderungan untuk menguat. 

Ekonomi negara yang kuat akan menarik banyak investor dari luar negeri masuk untuk berinvestasi. Artinya, investor asing harus menukarkan mata uang luar negeri yang mereka miliki dengan mata uang lokal untuk melakukan investasi di negara tersebut. Hal ini akan mempengaruhi supply (penawaran) dan demand (permintaan) terhadap mata uang lokal yang akan meningkatkan nilai dari mata uang lokal.

Sebagai contoh, jika mata uang negara Australia menguat, nilai dari dolar Australia  (AUD) akan meningkat dibandingkan dengan mata uang lain seperti dolar Amerika Serikat (USD), Yen Jepang (JPY), dan sebagainya. Alasan utama mengapa mata uang suatu negara bisa lebih bernilai dibanding dengan negara lain adalah pertumbuhan dan penguatan ekonomi suatu negara akan diiringi dengan kebijakan kenaikan  suku bunga  yang berfungsi untuk mengontrol pertumbuhan ekonomi dan inflasi. 

Suku bunga yang tinggi akan menarik investor luar dan mereka akan membeli mata uang AUD  untuk keperluan berinvestasi di Australia yang akan meningkatkan permintaan terhadap AUD.

Kegiatan-kegiatan Ekonomi Utama dalam Forex

Sekarang kita akan mempelajari kegiatan-kegiatan ekonomi suatu negara yang mampu mempengaruhi keadaan ekonomi suatu negara dan menggerakkan nilai dari mata uang negara tersebut. 


Aspek-aspek fundamental yang mempengaruhi pergerakan harga di pasar forex. 

Ada beberapa pengumuman data ekonomi yang dikeluarkan oleh suatu negara yang dapat kita perhatikan untuk menganalisa secara fundamental suatu negara. Data itu  biasanya dikeluarkan secara periodik sebulan sekali.


Gross Domestic Product  (GDB)

Laporan Gross Domestic Product (GDP) atau Produk Domestik Bruto adalah salah satu yang paling penting dari semua indikator ekonomi. Ini adalah ukuran terbesar dari ekonomi negara secara keseluruhan. Jumlah GDB dirilis pada pukul 8:30 am EST pada hari terakhir setiap empat bulan dan itu mencerminkan aktivitas empat bulan sebelumnya. GDP adalah nilai (total) moneter semua barang dan jasa yang dihasilkan oleh seluruh perekonomian selama empat bulan, tetapi ini tidak termasuk kegiatan internasional. Tingkat pertumbuhan GDB adalah jumlah penting untuk mencari.


Trade Balance

Trade Balance atau Neraca Perdagangan adalah ukuran perbedaan antara impor dan ekspor barang nyata dan jasa. Tingkat neraca perdagangan suatu negara dan perubahan ekspor vs impor diikuti secara luas dan merupakan indikator penting dari keseluruhan kekuatan ekonomi suatu negara. Lebih baik memiliki lebih banyak  ekspor daripada impor, karena ekspor membantu pertumbuhan ekonomi suatu negara dan mencerminkan kesehatan keseluruhan dari sektor manufaktur.


Consumer Price Index (CPI)

Laporan Consumer Price Index (CPI) atau Indeks Harga Konsumen adalah paling  banyak digunakan untuk mengukur inflasi. Laporan ini dirilis pada pukul 8:30 am EST sekitar tanggal 15 setiap bulan dan mencerminkan data bulan sebelumnya. CPI mengukur perubahan biaya bundel barang-barang konsumsi dan jasa dari bulan ke bulan.

The Producer Price Index (PPI)

Seiring dengan CPI, The Producer Price Index (PPI) atau Indeks Harga Produsen adalah salah satu dari dua langkah paling penting dari inflasi. Laporan ini dirilis pada pukul 8:30 am EST selama minggu kedua penuh setiap bulan dan mencerminkan data bulan sebelumnya. Indeks harga produsen mengukur harga barang di tingkat grosir. Jadi kontras dengan CPI. PPI mengukur berapa banyak produsen yang menerima  barang, sementara CPI mengukur biaya yang dibayar oleh konsumen untuk barang.

Employment Indicators

Employment Indicators atau Indikator Ketenagakerjaan yang paling penting diumumkan pada hari Jumat  pertama setiap bulan pada pukul 8:30 am EST. Pengumuman ini termasuk tingkat pengangguran, yang merupakan persentase dari angkatan kerja yang menganggur,  jumlah lapangan kerja baru, rata-rata jam kerja per minggu, dan penghasilan rata-rata per jam. Laporan ini sering menyebabkan pergerakan pasar yang signifikan. Anda akan sering mendengar trader dan analis pasar berbicara tentang "NFP", ini singkatan dari Non-Farm Employment, merupakan salah satu laporan ketenagakerjaan setiap bulan yang memiliki kekuatan terbesar untuk menggerakkan  pasar.

Durable Goods Orders

Durable Goods Orders adalah laporan pesanan barang-barang tahan lama memberikan pengukuran berapa banyak orang melakukan pembelian pada jangka panjang, ini didefinisikan sebagai produk yang diharapkan akan bertahan lebih dari tiga tahun. Laporan ini dirilis pada pukul 8:30 am EST sekitar tanggal 26 setiap bulan dan diyakini bisa memberikan beberapa wawasan ke dalam masa depan industri manufaktur.

Retail Sales Index (RSI)

Retail Sales Index (RSI)  mengukur pokok penjualan dalam industri ritel, dari partai besar sampai ke toko-toko lokal yang lebih kecil, dibutuhkan sampel dari serangkaian toko ritel di seluruh negeri. Laporan RSI diumumkan pada pukul 8:30 am EST sekitar tanggal 12 setiap bulan, ini mencerminkan data dari bulan sebelumnya. Laporan ini sering direvisi cukup signifikan setelah angka-angka akhir keluar.

Housing Data

Housing Data adalah Data Perumahan, termasuk jumlah rumah baru yang mulai dibangun dan penjualan rumah-rumah yang sudah ada. Aktivitas konstruksi perumahan merupakan penyebab utama dari stimulus ekonomi bagi negara, ini banyak diikuti oleh para pelaku di pasar forex. Penjualan rumah meningkat adalah ukuran dari kekuatan ekonomi suatu negara,  juga penjualan rumah yang rendah biasanya tanda ekonomi yang lesu atau lemah.

Interest Rates

Interest Rates (Suku Bunga) adalah pendorong utama pergerakan harga di pasar forex; semua indikator ekonomi tersebut diawasi ketat oleh Federal Open Market Committee (Komite Pasar Terbuka Federal) untuk mengukur kesehatan ekonomi secara keseluruhan. The Fed dapat menggunakan alat-alat ini dipakai untuk menurunkan, meningkatkan, atau mempertahankan suku bunga tidak berubah, tergantung pada bukti yang telah dikumpulkan pada kesehatan perekonomian. Jadi suku bunga adalah pendorong utama pergerakan harga di pasar forex harga. Akan tetapi semua indikator ekonomi yang lainnya juga sangat penting.  (19)

Share This
Previous Post
Next Post

Professional trader and journalist. He's a simple man.

0 komentar: