Jumat, 06 April 2018

Dolar AS Naik Tertinggi Dua Minggu, Data NFP Masih Dibayangi Angka Pengangguran Sulit Turun


Foto: Reuters
Angkatan tenaga kerja antre mendaftar kerja pada sebuah pameran 
pekerjaan di Amerika Serikat (AS). 


PARA  pelaku pasar valas/forex fokus menanti rilis laporan Non-farm payroll (NFP) Amerika Serikat (AS) yang akan dirilis malam ini!

Jelang laporan NFP atau data ketenagakerjaan AS yang akan dirilis Jumat (6/4/2018) pukul 19.30 malam ini, dolar AS (USD) naik ke level tertinggi dua minggu terhadap sekeranjang mata uang utama sepanjang perdagangan Asia hingga pembukaan pasar Eropa sore hari. 

Penguatan dolar AS sepanjang pasar Asia terdorong rebound Wall Street dan upaya AS untuk melakukan negosiasi resolusi atas perselisihan perdagangan dengan China.

Dolar AS  juga naik ke puncak tiga minggu terhadap yen Jepang (JPY) dan tertinggi dalam 10 minggu terhadap franc Swiss (CHF). Dua aset safe-haven, JPY dan CHF merupakan mata uang yang banyak diburu investor pada saat terjadi gejolak di pasar foreign exchange (forex) atau valuta asing (valas).

Penasihat ekonomi Gedung Putih AS, Larry Kudlow, seperti dilansir Reuters, Kamis (5/4/2018) mengungkapkan harapan AS  dan China untuk mengatasi perbedaan perdagangan mereka dari waktu ke waktu agar hambatan perdagangan kemungkinan akan berkurang dari kedua pihak. Komentar tersebut mampu mendorong pemulihan dolar AS.



Namun China belum mundur. Kantor berita China, Xinhua mengatakan pada Kamis bahwa China akan memenangkan perang dagang dengan AS. Keyakinan itu berasal dari pasar konsumen besar di negara itu, yang telah menjadi salah satu keuntungan China dari sudut pandang produsen AS.

Sebelumnya, Rabu (4/4/2018), Beijing telah memberlakukan tarif atas impor utama AS termasuk kedelai, pesawat, mobil, daging sapi, dan bahan kimia sebagai tanggapan terhadap langkah-langkah serupa dari AS yang mengenakan tariff cukup tinggi terhadap sejumlah produk impor dari China. Perang dagang itu  telah memacu rally yen dan aksi jual saham pada Rabu.

Namun dalam perdagangan Jumat (6/4/2018) ini, dolar AS mampu rebound dengan naik 0,39%  terhadap enam mata uang utama menjadi 90,49. Sebelumnya, indeks mencapai tertinggi dua minggu di 90.454. Dalam tanda yang lebih luas bahwa pasar mata uang global belum bergejolak, sekeranjang mata uang pilihan mata uang utama bergerak menuju 2018 terendah 7,8% setelah lonjakan pada bulan Februari.

Jelang NFP
Jumat (6/4/2018) malam ini,  data Non Farm Payrolls  (NFP) atau data ketenagakerjaan AS untuk bulan Maret akan dirilis. Senior Analyst Vibiz Research Center,  Asido Situmorang memperkirakan dolar AS akan bergerak positif dengan meredanya ketegangan perdagangan AS- Tiongkok. Namun jika malam nanti data Non Farm Payrolls Maret menurun, akan menekan dolar AS.

Laporan pekerjaan pada bulan Februari menunjukkan pertambahan 313.000 pekerjaan baru, dengan penambahan 54.000 revisi kenaikan. Namun pertumbuhan penghasilan perjam rata-rata kurang impresif, hanya bertumbuh 2.6% per tahun dan hanya 0.4% setelah memperhitungkan mengenai inflasi. Jadi meskipun tingkat pengangguran berada pada 4.1%, perusahaan-perusahaan banyak melakukan rekrutmen, sementara pertumbuhan upah absen secara misterius. 

Jelang laporan NFP malam ini, berikut ini beberapa hal yang perlu mendapatkan perhatian.
Ada banyak diskusi mengapa pertumbuhan upah tidak membaik lebih banyak lagi dengan pengangguran yang menurun. Apakah karena kemajuan teknologi dan globalisasi tenaga kerja telah melemahkan daya tawar tenaga kerja? Apakah upah tidak bertumbuh dengan lebih cepat karena kenaikan untuk pekerjaan “on demand” seperti pengemudi  untuk perusahaan angkutan yang sekarang memperkerjakan lebih daripada 750.000 orang di AS saja? Sampai kapan pengangguran di AS bisa turun dalam siklus ekonomi seperti sekarang ini?

Menurut Erik Norland dari CME Group, pertanyaan-pertanyaan tersebut sulit untuk dijawab, sebagian karena ini bukanlah sepenuhnya fungsi daripada ekonomi tenaga kerja; melainkan  juga suatu pertanyaan mengenai kebijakan moneter. Pasar tenaga kerja mungkin bisa semakin dikencangkan tanpa menghasilkan kenaikan inflasi. Jika pertumbuhan upah meningkat lebih cepat dari 2.0% menjadi 2.7% dengan pengangguran turun dari 5.0% menjadi 4.1%, apakah pertumbuhan upah meningkat menjadi 3.4% jika pengangguran turun 20% lagi dari 4.1% menjadi 3.3%?



Terlepas dari kurangnya dorongan terhadap inflasi, bank sentral AS, Federal Reserve (The Fed) nampaknya berniat untuk mengetatkan kebijakan lebih lanjut.  The Fed telah menaikkan tingkat bunga sebanyak enam kali dan mulai menciutkan neraca keuangannya. Jika grafik “dot plot” The Fed bisa dipegang, the Fed akan menaikkan dua atau tiga kali lagi pada 2018, tiga kali berikutnya pada 2019 dan dua kali lagi pada 2020. 

Di atas semua itu, The Fed kemungkinan juga akan mempercepat penciutan neraca keuangannya. Hal ini bukanlah sesuatu yang mengejutkan karena kenaikan tingkat bunga yang telah terjadi sejauh ini telah secara dramatis membuat kurva imbal hasil menjadi bergerak datar. Jika the Fed mengikuti perkiraannya mengenai kecepatan kenaikan tingkat bunga, sampai akhir tahun 2019 kurva imbal hasil akan menjadi datar.

Kabar baiknya adalah bahwa kurva imbal hasil masih belum cukup  datar untuk bisa menyebabkan turunnya ekonomi dan naiknya pengangguran. Dengan demikian, tinggi kemungkinannya bahwa ekonomi AS masih akan terus bertumbuh sepanjang 2018 dan mungkin juga sepanjang 2019. Bahkan sekalipun kurva imbal hasil menjadi datar atau melengkung turun sampai akhir dari tahun depan, pengangguran kemungkinan akan masih turun juga sampai tahun 2020. (sb-18)

Sumber: Vibiznews.com, Reuters.com, Xinhua.com





Share This
Previous Post
Next Post

Professional trader and blogger. He's a simple man.

0 komentar: